Saturday, July 31, 2010

ARAK MENJADI MADU

Pada suatu hari, Omar Al-Khatab sedang bersiar-siar di lorong-lorong dalam kota Madinah.
Di hujung simpang jalan beliau bertemu dengan pemuda yang membawa kendi.
Pemuda itu menyembunyikan kendi itu di dalam kain sarung yang diselimutkan di belakangnya.
Timbul syak di hati Omar AL-Khatab apabila terlihat keadaan itu, lantas bertanya, "Apa yang engkau bawa itu?"
Kerana panik sebab takut dimarahi Omar yang terkenal dengan ketegasan, pemuda itu menjawab dengan terketar-ketir yaitu benda yang dibawanya ialah madu.
Walhal benda itu ialah khamar.
Dalam keadaannya yang berkata bohong itu pemuda tadi sebenarnya ingin berhenti dari terus minum arak.
Dia sesungguhnya telah menyesal dan insaf dan menyesal melakukan perbuatan yang ditegah oleh agama itu.
Dalam penyesalan itu dia berdoa kepada Tuhan supaya Omar Al-Khatab tidak sampai memeriksa isi kendinya yang dilarang oleh agama itu.

Pemuda itu masih menunggu sebarang kata-kata Khalifah, "Kendi ini berisikan madu."
Kerana tidak percaya, Khalifah Omar ingin melihat sendiri isi kendi itu.
Rupanya doa pemuda itu telah dimakbulkan oleh Allah s.w.t.
seketika itu juga telah menukarkan isi kendi itu kepada madu.
Begitu dia berniat untuk bertaubat, dan Tuhan memberikan hidayah, sehingga niatnya yang ikhlas, ia terhindar dari pergolakan Khalifah Omar Al-Khatab, yang mungkin membahayakan pada dirinya sendiri kalau kendi itu masih berisi khamar.

Allah Taala berfirman:
"Seteguk khamar diminum maka tidak diterima Allah amal fardhu dan sunatnya selama tiga hari.
Dan sesiapa yang minum khamar segelas, maka Allah Taala tidak menerima solatnya selama empat puluh hari.
Dan orang yang tetap minum khamar, maka selayaknya Allah memberinya dari 'Nahrul Khabal'.

Ketika ditanya, "Ya Rasulullah, apakah Nahrul Khabal itu ?"
Jawab Rasulullah s.a.w., "Darah bercampur nanah orang ahli neraka ! "


والله تعالى أعلم

SEMAKIN




Semakin panjang umur, semakin dekat kematian, semakin banyak amanah, semakin banyak semakan dan semakin jauh kehidupan ditinggalkan... yang berjaya dan menang adalah sedikit, moga kita sama-sama termasuk dalam golongan yang sedikit itu... Rabbi yassir ya Allah

Jangan putus asa, jangan putus harap, ketika ujian semakin menimbun, moga dihadapi dengan hikmah, segeralah berubah untuk satu arah ~ kemenangan di jalanNya.


أمين يا رب العلمين

JANGAN BERSEDIH



Jangan Bersedih:

1. Sedarilah bahawa jika Anda tidak hidup hanya dalam batasan hari ini saja, maka akan terpecahlah fikiran Anda, akan kacau semua urusan, dan akan semakin menggunung kesedihan dan kegundahan diri Anda. Inilah makna sabda Rasulullah: "Jika pagi tiba, janganlah menunggu petang; dan jika petang tiba, janganlah menunggu hingga waktu pagi."

2. Lupakan masa lalu dan semua yang pernah terjadi, kerana perhatian yang terpaku pada yang telah lewat dan selesai merupakan kebodohan dan kegilaan.

3. Jangan menyibukkan diri dengan masa depan, sebab ia masih berada di alam ghaib. Jangan fikirkan hingga ia datang dengan sendirinya.

4. Jangan mudah tergoncang oleh kritikan. Jadilah orang yang teguh pendirian, dan sedarilah bahawa kritikan itu akan mengangkat harga diri Anda setara dengan kritikan tersebut.

5. Beriman kepada Allah, dan beramal soleh adalah kehidupan yang baik dan bahagia.

6. Barangsiapa menginginkan ketenangan, keteduhan, dan kesenangan, maka dia harus berzikir kepada Allah.

7. Hamba harus menyedari bahwa segala sesuatu berdasarkan ketentuan qadha' dan qadar.

8. Jangan menunggu terima kasih dari orang lain.

9. Persiapkan diri Anda untuk menerima kemungkinan terburuk.

10. Kemungkinan yang terjadi itu ada baiknya untuk diri Anda.

11. Semua qadha' bagi seorang muslim baik adanya.

12. Berfikirlah tentang nikmat, lalu bersyukurlah.

13. Anda dengan semua yang ada pada diri Anda sudah lebih banyak daripada yang dimiliki orang lain.

14. Yakinlah, dari waktu ke waktu selalu saja ada jalan keluar.

15. Yakinlah, dengan musibah hati akan tergerak untuk berdoa.

16. Musibah itu akan menajamkan nurani dan menguatkan hati.

17. Sesungguhnya setelah kesulitan itu akan ada kemudahan.

18. Jangan pernah hancur hanya kerana perkara-perkara yang remeh-temeh.

19. Sesungguhnya Rabb itu Maha Luas ampunan-Nya



والله تعالى أعلم

Friday, July 30, 2010

KHUTBAH TERAKHIR NABI MUHAMMAD S.A.W

Khutbah ini disampaikan pada 9hb Zulhijjah

Tahun 10 Hijriyah di Lembah Uranah, Gunung Arafah



Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.


Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kami lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya, kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan sekarang.


Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.


Wahai Manusia Sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka, juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam Susana kasih saying. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai kedalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.


Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-katku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikankanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.


Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaaku.


Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.


Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU.

p/s:
sama2lah kita jadikan khutbah ini sebagai pegangan hidup kita dalam menjalani sisa-sisa perjuangan kita yang entah bila akan sampai ke pghujungnya.

والله تعالى أعلم

BILA SIFAT MALU TIDAK BERFUNGSI








Bila Sifat Malu Tidak Berfungsi

Biasa kita mendengar, lelaki diistilahkan sebagai kumbang dan wanita pula sebagai bunga. Kalau kumbang suka kepada bunga, lelaki tentulah suka kepada wanita. Sejak remaja lagi keinginan lelaki kepada wanita sudah berputik. Lalu wanita menjadi sasaran usikan lelaki, baik di sekolah, di jalan-jalan raya, di pasar raya, di perhentian bas dan bahkan boleh dikatakan di mana-mana ruang dan peluang. Selagi usikan itu tidak diberi perhatian oleh wanita itu mereka akan terus mencuba dan terus mencuba.

Apakah keistimewaan wanita sehingga begitu kuat menarik perhatian lelaki? Sememangnya wanita lain daripada lelaki, terdapat banyak kelainannya.

Wanita, apapun yang dilakukannya akan mendapat perhatian lelaki, kalau dia berbuat baik, dikagumi, apabila berbuat jahat diminati, apabila dia memakai pakaian menutup aurat dilihat menawan, apabila berpakaian tidak menutup aurat (seksi) dilihat menggoda, dan macam-macam lagi yang menarik perhatian.

Oleh sebab itu Allah S.W.T. mengurniakan kepada wanita sifat malu. Dengan sifat malu itu mereka akan berfikir panjang sebelum melakukan sebarang tindakan. Kalau hendak buat jahat dia akan memikirkan kalau-kalau orang nampak, hendak dedahkan aurat dia takut orang mengganggunya, hendak berjalan seorang dia takut ada orang mengusiknya.

Begitulah peranan malu yang boleh membantu dalam tindak-tanduk seorang wanita. Tapi apa halnya kalau tidak tahu malu? Tentulah mereka tidak akan memikirkan semua itu. Pedulikan apa orang kata, pedulikan kalau orang tengok, tak kisah kalau orang mengganggu dan mengusik, bahkan mereka rasa senang, seronok dan bahagia bila dalam keadaan begitu.

Dalam sebuah hadis riwayat Bukhari, Nabi S.A.W. bersabda yang bermaksud: "Jika kamu tidak malu, buatlah sesuka hatimu."

Hadis ini merupakan sindiran dalam tegahan. Sifat malu itu adalah pokok akhlak yang mulia dan budi pekerti yang terpuji. Tidak payah diletakkan sifat malu ini di atas neraca akal pun sudah mengakui sebagai suatu sifat yang perlu ada pada diri manusia.

Barangkali wanita hari ini kebanyakkannya tidak malu atau kurang malu sebab itu mereka sanggup melakukan apa saja dosa dan maksiat.

Atau barangkali jika sifat malu yang dikurniakan Allah itu sudah tidak berfungsi sepenuhnya. Kalau demikian, bererti tiada iman di dada mereka.

Jelasnya, mereka tidak takut kepada Allah, tidak gerun kepada neraka Allah dan tidak cinta kepada syurga Allah. Mereka langsung tidak takut dengan hukuman yang bakal Allah timpakan ke atas mereka. Ini tandanya mereka tiada iman.

Apabila tidak beriman, maka sifat malu yang sedia ada itu secara automatik akan hilang. Inilah realiti yang tidak boleh dinafikan, buktinya boleh dilihat di mana-mana. Melalui media cetak seperti majalah Hai, Mangga, URTV dan sebagainya, media elektronik seperti rancangan-rancangan hiburan dan bahkan di hadapan mata kita sendiri berbagai ragam dan kemungkaran berlaku, tidak berkecuali dilakukan oleh wanita.

Sayang, wanita yang sepatutnya lebih istimewa daripada lelaki menjadi serendah-rendahnya hanya disebabkan sifat malunya tidak berfungsi sepenuhnya.

Tapi percayalah, kalau semua wanita boleh mengekalkan sifat malunya tentulah mereka akan berpakaian sopan, berakhlak mulia dan ketika itu mereka akan disegani oleh semua pihak. Dengan ini akan terhindarlah gejala buruk yang menimpa kaum wanita

والله تعالى أعلم

Thursday, July 29, 2010

INI ADALAH CINTA





CINTA adalah ujian dan fitrah...jadikan CINTA sesama insan mendorong
CINTA kepada ALLAH..jika hanya menurut nafsu semata-mata,CINTA begini tiada
nilai ketenangan dan selalu mengecewakan...CINTA yang mengagungkan ALLAH itulah CINTA yang HAKIKI.


والله تعالى أعلم

Wednesday, July 28, 2010

JIKA RASULALLAH DI SAMPING KITA HARI INI

Beg duit seorang wanita tua jatuh,lalu datang seorang lelaki yang berbasikal lantas mengambil beg duit tersebut..Tiba-tiba datang seorang lelaki lagak sebagai penyelamat mengejar lelaki berbasikal tersebut…

Rupa-rupanya wanita tua itu sengaja menjatuhkan beg duit dia kerana ini merupakan salah sebuah rancangan realiti TV oleh MBC salah sebuah stesen televisyen arab.Rancangan ini begitu menarik yang dinamakan ‘Lau kana rasulullah ya’ti a’laina daqiqatan wahidah’ yang bermaksud Jika Rasulullah S.A.W Datang Kepada Kita Selama Seminit…..Rancangan yang menarik ini sengaja mahu melihat kejujuran pemuda pada zaman sekarang dengan meletakan candid camera.Mereka mahu membuat bancian tentang kejujuran orang awam di jalanan samaada amanah atau sebaliknya dengan barang yang dijumpai di tepi jalan..Kemudian mereka akan wawancarakan sesiapa yang ‘terkena’ itu dengan bertanyakan soalan ‘Jika Nabi Muhammad datang kepada kamu ketika ini apakah yang akan kamu lakukan?’..Ada salah seorang daripada orang awam yang diwawancarakan itu menangis teresak-esak sambil berkata ‘Tidak mungkin Rasulullah datang!Tetapi aku sangat mahu bertemu Rasulullah,mahu memeluk baginda…….Mungkin rancangan ini boleh ditiru oleh stesen-stesen televisyen di Malaysia…..

Sejauh manakah kita cintakan Rasulullah?Sejauh manakah sensitif kita terhadap masyarakat bukan Islam yang menghina Rasulullah sebagaimana pelukis dari Denmark melukis karikatur menghina Nabi?Adakah sekadar membaca sahaja atau hati kita tersentuh menangis kerana bila Rasulullah dihina,maka kita juga rasa dihina?Hakikatnya,sejauh manakah hati kita sayang dan cinta kepada Rasulullah hanya kita sahaja yang tahu…

Atau kita hanya tahu sirah Rasulullah hanya semasa darjah 4 dan 5 kerana mengikuti kelas KAFA mahupun Fardhu A’in yang kita telah tinggal lama berbanding cerita gosip-gosip artis berbanding sirah Nabi..Tahukah kita berapakah anak Rasulullah?Isteri Rasulullah ada berapakah?Bilakah tarikh wafat Nabi?Ketika umur berapakah nabi menerima wahyu?Jika soalan-soalan ini hanya anda jawab,”elleh ini budak darjah 4 pun tahu”…Ataupun kita kata tidak ingat kerana kali terakhir belajar dan terdengar sirah nabi pada masa umur 10 tahun!Atau anda berasa ini tidak penting kerana merasa sudah cukup dengan ibadat selama ini?…Maka,ini menunjukkan kita sangat jauh dengan nabi…

Mungkin soalan ini paling tepat dengan kita….”Layakkah kita mendapat syafaat nabi semasa akhirat nanti?Layakkah kita meminum air telaga Kauthar sebagaimana dijanjikan pleh Allah pada surah Al-Kauthar yang dimana pada hari itu tiada dah air coca-cola,air ABC di sisi kita..?Layakkah kita bertemu dengan Nabi?Kenalkah Nabi dengan kita walaupun kita mengaku bahawa kitalah umat Nabi Muhammad tetapi sirah Nabi pun kita tidak tahu?

Cuba kita bayangkan jika Rasulullah tiba-tiba datang ke zaman kita.Tidak perlu kita imagine kita kembali ke zaman Rasulullah,tetapi Rasulullah yang datang kepada kita!Kemudian menziarahi rumah kita.Rasulullah melihat di dinding rumah kita penuh dengan poster-poster artis,di dalam MP3 kita pula penuh dengan lagu-lagu inggeris berbanding Al-quran 30Juzuk.Kemudian Rasulullah masuk ke bilik kita,baginda melihat pula buku-buku di rak dipenuhi komik-komik dan majalah-majalah yang tidak menutup aurat berbanding dengan Al-quran yang sudah berhabuk tidak disentuh.Kemudian didalam laptop pula penuh dengan cerita-cerita drama Korea berbanding kisah sirah Rasulullah………Kemudian Baginda menangis melihat umatnya..Pada masa itu layak kah kita yang mengaku cinta kepada Rasulullah memeluk baginda?Tidak malukah kepada Rasulullah??

Jika kita rasakan pada waktu itu kita malu hendak membawa rasulullah ke rumah kita,maka kita sendiri sudah tahu sejauh manakah kita cinta dan sayang kepada nabi Muhammad.Jika selama hidup kita tidak pernah menitiskan air mata kepada Rasulullah,agak-agak inginkah baginda memberi air di telaga Kauthar kepada kita?Mungkinkah ketika Malaikat Mungkar Nakil bertanyakan kita siapakah Nabi kamu?Mampukah kita menjawab soalan itu tatkala malaikat bertanyakan kita di kubur yang gelap berbantalkan tanah,dan diliputi kain kafan yang berwarna putih………….Tepuk dada Tanya iman…

Akhir sekali,Banyakkan berselawat kepada nabi bukan pada Maulud nabi sahaja!!!

والله تعالى أعلم

Tuesday, July 27, 2010

RABIATUL ADAWIYAH SRIKANDI ISLAM



Rabiatul Adawiyah : Srikandi Islam

Bersama ahli cerdik pandai


Rabi'atul Adawiyah merupakan salah seorang srikandi agung dalam Islam.Beliau terkenal dengan sifat wara' dan sentiasa menjadi rujukan golongan cerdik pandai kerana beliau tidak pernah kehabisan hujjah.

Pada suatu hari, sekumpulan golongan cerdik pandai telah datang ke rumah Rabi'atul Adawiyah. Tujuan mereka tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menguji beliau dengan pelbagai persoalan. Malah mereka telah bersedia dengan satu persoalan yang menarik. Mereka menaruh keyakinan yang tinggi, kerana selama ini Rabi'atul Adawiyah tidak pernah ketandusan hujah.

"Wahai Rabi'atul Adawiyah, semua bentuk kebajikan yang tinggi-tinggi telah dianugerahkan oleh Allah kepada kaum lelaki, namun tidak kepada kaum wanita." Ketua rombongan itu memulakan bicara.

"Buktinya?" Balas Rabi'atul Adawiyah.

"Buktinya ialah, mahkota kenabian dan Rasul telah dianugerahkan kepada kaum lelaki. Malah mahkota kebangsawanan juga dikurniakan kepada kaum lelaki. Paling penting, tidak ada seorang wanita pun yang telah diangkat menjadi Nabi atau Rasul, malah semuanya dari golongan lelaki." Jawab mereka pula dengan yakin.

"Memang betul pendapat tuan-tuan sekalian. Akan tetapi harus diingat bahawa sejahat-jahat pangkat ada pada kaum lelaki juga. Siapa yang mengagung-agungkan diri sendiri? Siapa yang begitu berani mendakwa dirinya sebagai Tuhan? Dan siapa pula yang berkata : "Bukankah aku ni tuhanmu yang mulia?" Dengan tenang, Rabi'atul Adawiyah membalas hujah mereka sambil merujuk kepada Firaun dan Namrud.

Kemudian Rabi'atul Adawiyah menambah lagi, "Anggapan dan ucapan seperti itu tidak pernah keluar dari mulut seorang wanita. Malah semuanya ditimpakan kepada kaum lelaki."
Dengan seorang pencuri Suatu malam yang sunyi sepi, di kala masyarakat sedang khusyuk tidur, seorang pencuri telah menceroboh masuk ke dalam pondok Rabi'atul Adawiyah.

Namun setelah menyelongkar sekeliling berkali-kali, dia tidak menemui sebarang benda berharga kecuali sebuah kendi untuk kegunaan berwuduk, itupun telah buruk. Lantas si pencuri tergesa-gesa untuk keluar dari pondok tersebut.

Tiba-tiba Rabi'atul Adawiyah menegur si pencuri tersebut, "Hei, jangan keluar sebelum kamu mengambil sesuatu dari rumahku ini." Si pencuri tersebut terperanjat kerana dia menyangka tiada penghuni di pondok tersebut. Dia juga berasa hairan kerana baru kini dia menemui tuan rumah yang begitu baik hati seperti Rabi'tul Adawiyah. Kebiasaannya tuan rumah pasti akan menjerit meminta tolong apabila ada pencuri memasuki rumahnya, namun lain pula yang berlaku.

"Sila ambil sesuatu." kata Rabiatul Adawiyah lagi kepada pencuri tersebut.

"Tiada apa-apa yang boleh aku ambil daripada rumah mu ini." kata si
pencuri berterus-terang.

"Ambillah itu!" kata Rabi'atul Adawiyah sambil menunjuk pada kendi
yang buruk tadi.

"Ini hanyalah sebuah kendi buruk yang tidak berharga." Jawab si pencuri.

"Ambil kendi itu dan bawa ke bilik air. Kemudian kamu ambil wudhu'
menggunakan kendi itu. Selepas itu solatlah 2 rakaat. Dengan demikian,
engkau telah mengambil sesuatu yang sangat berharga daripada pondok
burukku ini." Balas Rabi'tul Adawiyah.

Mendengar kata-kata itu, si pencuri tadi berasa gementar. Hatinya yang
selama ini keras, menjadi lembut seperti terpukau dengan kata-kata
Rabi'tul Adawiyah itu. Lantas si pencuri mencapai kendi buruk itu dan
dibawa ke bilik air, lalu berwudhu' menggunakannya. . Kemudian dia
menunaikan solat 2 rakaat. Ternyata dia merasakan suatu kemanisan dan
kelazatan dalam jiwanya yang tak pernah dirasa sebelum ini.

Rabi'atul Adawiyah lantas berdoa, "Ya Allah, pencuri ini telah
menceroboh masuk ke rumahku. Akan tetapi dia tidak menemui sebarang benda berharga untuk dicuri. Kemudian aku suruh dia berdiri dihadapan-Mu. Oleh itu janganlah Engkau halang dia daripada memperolehi nikmat dan rahmat-Mu."

Dengan seorang pemuda

Suatu hari, Rabi'atul Adawiyah terlihat seseorang sedang
berjalan-jalan dengan kepalanya berbalut sambil menagih simpati
daripada orang ramai. Kerana ingin tahu sebabnya orang itu berbuat demikian, Rabi'atul Adawiyah bertanya, "Wahai hamba Allah! Mengapa engkau membalut kepalamu sebegini rupa?"

"Kepalaku sakit." Jawab orang itu dengan ringkas.
"Sudah berapa lama?" Tanya Rabi'atul Adawiyah lagi.
"Sudah sekian hari." Jawabnya dengan tenang.
Lantas Rabi'atul Adawiyah bertanya lagi,"Berapa usiamu sekarang?"
Orang itu menjawab,"Sudah 30 tahun"
"Bagaimana keadaanmu selama 30 tahun itu?" Tanya beliau lagi.
"Alhamdulillah, sihat-sihat saja." Jawabnya.
"Apakah kamu memasang sebarang tanda di badanmu bahawa kamu sihat selama ini?" Tanya Rabi'atul Adawiyah.

"Tidak." Jawab orang itu ragu-ragu.

"Masya Allah, selama 30 tahun Allah telah menyihatkan tubuh badanmu,
tetapi kamu langsung tidak memasang sebarang tanda bagi menunjukkan
kamu sihat sebagai tanda bersyukur kepada Allah. Jika sebaliknya,
pasti manusia akan bertanya kepada kamu sebabnya kamu sangat gembira.
Apabila mereka mengetahui nikmat Allah kepadamu, diharapkan mereka
akan bersyukur dan memuji Allah." Jelas Rabi'atul Adawiyah.

"Akan tetapi, kini apabila kamu mendapat sakit sedikit, kamu balut
kepalamu dan kemudian pergi ke sana sini bagi menunjukkan sakitmu dan
kekasaran Allah terhadapmu kepada orang ramai, Mengapa kamu berbuat
hina seperti itu?" Sambung Rabi'atul Adawiyah lagi.

Orang yang berbalut kepalanya itu hanya diam seribu bahasa dan
tertunduk malu dengan perlakuannya. Kemudian dia beredar meninggalkan
Rabi'atul Adawiyah dengan perasaan kesal dan insaf.


والله تعالى أعلم

Friday, July 23, 2010

HAYATI RAHSIA DI SEBALIK BASMALLAH









HAYATI RAHSIA DI SEBALIK BASMALLAH

Ucapan BASMALLAH berasal daripada ayat yang berbunyi Bismi Allah ar-Rahman ar-Rahim. Ayat ini biasa diertikan dengan “Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang”. Basmallah merupakan satu daripada tiga bahagian al-Quran. Dua bahagian yang lainnya adalah surah al-Fatihah dan isi al-Quran itu sendiri secara keseluruhan yang berjumlah 113 surah, dari surah al-Baqarah sampai surah an-Nas.


Atas dasar pembahagian itu, maka ada mufassir dan ulama yang menyebut basmalah sebagai ayat tunggal. Jika surah al-Fatihah disebut oleh para mufassir dan ulama sebagai intisari al-Quran, maka basmalah disebut sebagai intisari al-Fatihah. Dengan demikian dalam ayat basmalah terkandung intisari al-Quran.


Setiap pekerjaan yang baik, sunat dimulai dengan membaca basmallah. Hal ini didasarkan pada sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah yang bermaksud: “Setiap perbuatan baik yang tidak dimulai dengan basmalah adalah kurang berkat.”


Dalam sebuah hadis qudsi, Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “Apabila hamba-Ku memulai pekerjaannya dengan menyebut nama-Ku, maka menjadi kewajiban-Ku untuk menyempurnakan seluruh pekerjaannya serta Ku-berkati seluruh keadaannya.”


Ada ulama yang berpendapat bahawa basmallah bukan bahagian daripada surah al-Fatihah, melainkan ayat tersendiri. Kerana itu, di Mekah dan Madinah, imam yang mengetuai solat tidak membaca basmalah ketika membaca al-Fatihah. Pendapat itu didasarkan kepada riwayat Imam Malik bahawa para sahabat Nabi s.a.w tidak membaca basmalah ketika membaca surah al-Fatihah.


Pandangan serupa dikemukakan Imam Abu Hanifah yang menilai sahih beberapa hadis yang memberitakan bahawa Nabi s.a.w dalam mengerjakan solat tidak mendengar membaca basmalah. Pandangan yang kemudian dianut secara rasmi oleh Mazhab Hanafi adalah bahawa basmalah boleh dibaca dalam solat tetapi tidak dengan suara nyaring.


Sebahagian ahli tafsir, seperti Ibrahim al-Biqa’i, menyatakan bahawa huruf-huruf dalam basmallah yang berjumlah 19 itu memiliki rahsia tersendiri. Di antaranya adalah sebagai simbol penghindaran seseorang daripada ancaman para penjaga neraka yang menurut al-Quran jumlahnya 19 malaikat (al-Muddaththir: 30).


Dengan demikian, jika kita sering membaca basmalah, kita akan terhindar daripada azab neraka. Ucapan untuk menolak perkara yang buruk, iaitu la haula wa la quwwata illa bi Allah, juga terdiri daripada 19 huruf


Ketika membaca surah-surah dalam al-Quran, dianjurkan untuk memulainya dengan basmalah, kecuali membaca surah at-Taubah. Basmallah pada surah at-Taubah dibaca di tengah surah atau beberapa ayat setelah ayat pertama. Hal ini kerana surah at-Taubah berisi kemarahan Tuhan dan pernyataan perang kaum muslim terhadap orang-orang musyrik, sedangkan bacaan basmalah mengandung perdamaian dan cinta kasih Allah s.w.t.

Pendapat lain mengatakan bahawa para sahabat tidak dapat memastikan apakah surah at-Taubah merupakan surah tersendiri, atau bahagian daripada surah al-Anfal. Pemisahan yang kemudian dilakukan menjadi surah sendiri adalah hasil kompromi para mufassir ketika penyusunan mushaf Uthmani.



والله تعالى أعلم

Thursday, July 22, 2010

SUKA DAN DUKA

Seperti semalam…
Petang itu aku bermimpi lagi…
Kau hadir bersama senyuman….
Mengingatkan aku saat aku sepi dulu…
DUKA…
Ke manakah kau akan pergi?
Sayangku….
Aku hadir disini kerana ini kali terakhir kau melihatku
Kerana kini kau telah punyai teman baru….
GEMBIRA bakal mengiringimu di hari-hari mendatang….
Ku kira tiada perlu aku disini lagi…..
Aku terpana melihat dia…
Yang melangkah meninggalkanku…
DUKA!
Tidak DUKA….
Aku masih memerlukanmu….
Lupakah kau bagaimana aku di waktu sepiku…
Ya….DUKA….
Benar..GEMBIRA kini temanku….
Namun, hadirnya sahaja tidak mampu…
Membuat aku melupakanmu…..
Kerana hadirmu dulu mengenalkan aku….
Teman-temanmu yang lain….
Ketika itu aku bersua SABAR dan saudaranya TABAH….
Betapa aku tenang sekali mengenali mereka…
Aku tahu kini aku beroleh teman baru…
GEMBIRA……
Sejak sekian lama aku menantikan dia…
Kau tahu itu DUKA…..
Hanya kau tidak mengerti…..
Betapa aku sang manusia ini perlu….
Kalian berdua dalam hidupku….
Bersama GEMBIRA aku kenal saudaranya….
SYUKUR dan NIKMAT…..
Bukankah telah aku bersua SABAR dan TABAH…
Ketika kau disisiku DUKA….
Dan ketika kau berada jua…
Aku sangat dekat pada PENCIPTA-KU
Jua PENCIPTA-MU….
Tidaklah aku mengatakan hadirnya GEMBIRA….
Melupakan aku kepada-NYA…..
Cuma musuhnya LALAI akan cuba….
Meracun jiwaku bersama sahabatnya LEKA…
Tolonglah DUKA….
Kembalilah..bersama GEMBIRA disisiku….
Akhirnya hidupku tidak sepi lagi…
Kerana adanya DUKA dan GEMBIRA disisiku…

Wednesday, July 21, 2010

AMALAN BULAN SYAABAN








ANTARA AMALAN DI BULAN SYAABAN.

MEMPERBANYAKKAN PUASA SUNAT...

Saidatina Aisyah RAnha berkata yang bermaksud:
Aku tidak pernah melihat Rasulullah S.A.W. menyempurnakan puasa sebulan penuh melainkan pada bulan Ramadhan dan aku tidak pernah melihat baginda memperbanyakkan berpuasa sepertimana pada bulan Syaaban.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Saidatina Aisyah RAnha berkata yang bermaksud:
Nabi Muhammad S.A.W. tidak banyak berpuasa melainkan pada bulan Syaaban dan baginda telah berpuasa sebulan penuh pada bulan Syaaban. Dan adalah baginda bersabda: Lakukanlah amalan yang mana kamu mampu membuatnya maka sesungguhnya Allah tidak membebankan (mewajibkan) kamu sehingga kamu merasa berat dengan bebanan. Dan apa yang disukai oleh Rasulullah S.A.W. adalah sembahyang (sunat) yang sentiasa dibuat sekalipun sedikit. Dan adalah baginda apabila mendirikan sembahyang maka baginda sentiasa berterusan di dalam berbuat demikian.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Sebuah hadis Nabi S.A.W. yang bermaksud:
Rasulullah S.A.W. telah berpuasa sebahagian besarnya dari bulan Syaaban.
(Riwayat Nasaie).

MELAZIMI BERZIKIR DAN BERDOA

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
Allah mencurahkan kebajikan pada empat malam iaitu malam Raya Haji, malam Raya Puasa, malam Nisfu Syaaban dan malam Arafah.
(Riwayat al-Baihaqi).

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
Doa merupakan otak kepada ibadat.
(Riwayat al-Tirmizi).

Saidatina Aisyah RAnha berkata yang bermaksud:
Adalah Rasulullah S.A.W. mengingati Allah (berzikir kepada Allah) setiap masa.
(Riwayat Muslim).

SENTIASA BERTAUBAT DAN BERISTIGHFAR

Firman Allah Taala bermaksud:
Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah wahai orang-orang yang beriman supaya kamu berjaya.
(Surah an-Nur: Ayat 31).


والله تعالى أعلم

WASIAT IMAM SYAFIEE R.A



Berikanlah aku nasihat dikala aku sedang sendiri,dan jangan nasihati aku dikala aku berada di tengah kerumunan orang.Memberi nasihat di tengah keramaian orang,sama ertinya dengan kehinaan.Dan aku tak sudi mendengarkannya.apabila engkau tidak sependapat denganku,dan aku tak mahu mematuhi nasihatmu,janganlah marah


Wasiat Imam Syafii

Tuesday, July 20, 2010

KU TINGGALKAN DIA DEMI MU YA ALLAH

Namamukah yang tertulis di luh mahfuz sana?
Engkaukah yang bakal menemaniku jalan menuju syurga?
Dirimukah yang akan melengkapkan separuh dari agamaku?
Aduhai pria.
Adakah kau yang tercipta untukku?
Jawab pertanyaanku ini.
Jawab!

Kau takkan pernah dapat memberi jawapan
Kerna jawapannya bukan di tanganmu
Tetapi di tanganNya.
Di tangan Tuhan kita; Allah
Tuhanku dan Tuhanmu

Gelisahku memikirkan dirimu
Dan ketakutanku memikirkan Tuhanku
Aduhai pria
Maafkan aku.
Ketakutanku pada Tuhanku melebihi kegelisahanku memikirkanmu

Jemput diriku pabila waktunya tiba
Sebelum sampai saat itu, biarkan aku sendiri bersama Si Dia
Akan kucipta cinta bersama Dia
Sebelum kucipta cinta antara kita

Jadilah dirimu kumbang yang hebat
Dan doakan aku agar menjadi bunga yang mekar



Sesungguhnya Allah takkan pernah mensia-siakan pengorbananmu sayang
Bilamana kita tinggalkan semua ini kerana Allah semata
Yakinlah!
Akan ada sesuatu yang indah untukmu di pengakhiran nanti

Dan sesungguhnya hari kemudian
itu lebih baik bagimu
daripada yang sekarang (permulaan).
Dan kelak Tuhanmu
pasti memberikan karunia-Nya kepadamu ,
lalu (hati) kamu menjadi puas.
[Ad dhuha: 4 & 5]

Untuk itu
Aku tinggalkan dirimu padaNya

Sesungguhnya
aku bertawakkal
kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu.
Tidak ada suatu binatang melata
melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya.
Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus.
(Allah Maha Adil)
[Hud: 56]

usah bersedih atas perpisahan sementara ini
jika benar dia tercipta untukmu
tiada apa yang dapat menghalangnya
sebelum saat itu tiba
berdoalah pada Allah moga diberi kekuatan
mohonlah padanya dengan penuh mengharap..

p/s :
" Cintailah keksihmu sekadarnya shj, kerana boleh jd dia akan m'jadi org yg kau benci suatu hari nti.

Dan bencilah org yg kau benci sekadar shj, krn boleh jd dia akn m'jadi kekasihmu suatu ketika nantii.."

والله تعالى أعلم

SEBELUM TERLAMBAT !!!

"Hari ini sebelum kita mengatakan kata-kata yang tidak baik, Fikirkan tentang seseorang yang tidak dapat berkata-kata sama sekali.

Sebelum kita mengeluh tentang rasa dari makanan, Fikirkan tentang seseorang yang tidak punya apapun untuk dimakan.

Sebelum anda mengeluh tidak punya apa-apa, Fikirkan tentang seseorang yang meminta-minta dijalanan.

Sebelum kita mengeluh bahawa kita buruk, Fikirkan tentang seseorang yang berada pada keadaan yang terburuk di dalam hidupnya.

Sebelum mengeluh tentang suami atau isteri anda, Fikirkan tentang seseorang yang memohon kepada Allah untuk diberikan teman hidup.

Sebelum kita mengeluh & memarahi ibu dan bapa kita yang masih hidup Fikirkan tentang seseorang yang merintih pilu memerlukan kasih sayang ibu dan bapa

Hari ini sebelum kita mengeluh tentang hidup, Fikirkan tentang seseorang yang meninggal terlalu cepat.

Sebelum kita mengeluh tentang anak-anak kita, Fikirkan tentang seseorang yang sangat ingin mempunyai anak tetapi dirinya mandul.

Sebelum kita mengeluh tentang rumah yang kotor kerana pembantu tidak mengerjakan tugasnya, Fikirkan tentang orang-orang yang tinggal dijalanan.

Dan di saat kita letih dan mengeluh tentang pekerjaan, Fikirkan tentang pengangguran, orang-orang cacat yang berharap mereka mempunyai pekerjaan seperti kita.

Sebelum kita menunjukkan jari dan menyalahkan orang lain, Ingatlah bahawa tidak ada seorangpun yang tidak berdosa.

Dan ketika kita sedang bersedih dan hidup dalam kesusahan, Tersenyum dan berterima kasihlah kepada Tuhan bahawa kita masih hidup !

BELAJARLAH BERSYUKUR SEBELUM TERLAMBAT !!!!


والله تعالى أعلم

Monday, July 19, 2010

PERIHAL MUSLIMAH SEJATI



Seorang gadis kecil bertanya ayahnya “ayah ceritakanlah padaku perihal muslimah sejati?”

Si ayah pun menjawab “anakku,seorang muslimah sejati bukan dilihat dari kecantikan dan keayuan wajahnya semata-mata.wajahnya hanyalah satu peranan yang amat kecil,tetapi muslimah sejati dilihat dari kecantikan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi.itulah yang terbaik”

Si ayah terus menyambung
“muslimah sejati juga tidak dilihat dari bentuk tubuh badannya yang mempersona,tetapi dilihat dari sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya yang mempersona itu.muslimah sejati bukanlah dilihat dari sebanyak mana kebaikan yang diberikannya ,tetapi dari keikhlasan ketika ia memberikan segala kebaikan itu.muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa indah lantunan suaranya tetapi dilihat dari apa yang sering mulutnya bicarakan.muslimah sejati bukan dilihat dari keahliannya berbahasa,tetapi dilihat dari bagaimana caranya ia berbicara dan berhujah kebenaran”

Berdasarkan ayat 31,surah An Nurr,Abdullah ibn abbas dan lain-lainya berpendapat.Seseorang wanita islam hanya boleh mendedahkan wajah,dua tapak tangan dan cincinnya di hadapan lelaki yang bukan mahram(As syeikh said hawa di dalam kitabnya Al Asas fit Tasir)

“Janganlah perempuan -perempuan itu terlalu lunak dalam berbicara sehingga menghairahkan orang yang ada perasaan dalam hatinya,tetapi ucapkanlah perkataan yang baik-baik”(surah Al Ahzab:32)

“lantas apa lagi ayah?”sahut puteri kecil terus ingin tahu.
“ketahuilah muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian grand tetapi dilihat dari sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya melalui apa yang dipakainya.
Muslimah sejati bukan dilihat dari kekhuwatirannya digoda orang di tepi jalanan tetapi dilihat dari kekhuwatirannya dirinyalah yang mengundang orang tergoda.muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa banyak dan besarnya ujian yang ia jalani tetapi dilihat dari sejauh mana ia menghadapi ujian itu dengan penuh rasa redha dan kehambaan kepada TUHAN nya,dan ia sentiasa bersyukur dengan segala kurniaan yang diberi”

“dan ingatlah anakku muslimah sejati bukan dilihat dari sifat mesranya dalam bergaul tetapi dilihat dari sejauh mana ia mampu menjaga kehormatan dirinya dalam bergaul”

Setelah itu si anak bertanya”Siapakah yang memiliki criteria seperti itu ayah?Bolehkah saya menjadi sepertinya?mampu dan layakkah saya ayah?”

Si ayah memberikan sebuah buku dan berkata”pelajarilah mereka!supaya kamu berjaya nanti.INSYA ALLAH kamu juga boleh menjadi muslimah sejati dan wanita yang solehah kelak,malah semua wanita boleh”

Si anak pun segera mengambil buku tersebut lalu terlihatlah sebaris perkataan berbunyi ISTERI RASULULLAH.

“Apabila seorang perempuan itu solat lima waktu ,puasa di bulan ramadhan ,menjaga kehormatannya dan mentaati suaminya,maka masuklah ia ke dalam syurga dari pintu-pintu yang ia kehendakinya”(riwayat Al Bazzar)


والله تعالى أعلم

DI SISI MUJAHID ADA MUJAHIDAH








DI SISI MUJAHID ADA MUJAHIDAH

Terkadang hati initertanya-tanya....kenapa masih perlu menunggu sedangkan aku tahu, aku telahpun
menemui mujahidku… diri ini terlalu yakin, dialah jawapan doa hari2 ku… “YaAllah, kurniakanlah kepada ku hamba Mu yg soleh sebagai suami, agar dia dapat
membimbingku menuju syurgaMu…” Resah gelisah hati menunggu…mengira setiap detik dan waktu… impian itu menjadi kenyataan… bersama-sama si mujahid… menemaninya dalam perjuangannya… eh?? perjuangan??

Ya Allah…aku lupa lg…seorang mujahid, tujuannya satu… berjuang malah berkorban utk menegakkan
Deen-ul-haqq… walau telah bergelar suami, perjuangan tetap berjalan..pengorbanan tetap diteruskan!! Malah itu juga seharusnya menjadi perjuangan aku
juga bukan?.. “Allah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya….” [33:4] Hati si mujahid telahpun sarat dgn cinta kepada Rabbnya.. yg menjadi pendorong kepada perjuangannya..(begitulah harapnya) .. mana mungkin pada masa yg sama, si mujahid menyintai ku (setelah bergelar isteri) dengan sepenuh hatinya? Walaupun setelah ku curahkan
selautan sayang.. ku legakn penat lelah perjuangannya dengan gurauan manja.. kucukupkan makan pakainya….si mujahid masih tidak boleh leka dr perjuangannya!!

Ya Allah, aku kah yang akan menjadi fitnah yang melekakannya dari perjuangannya yg dulu cukup ikhlas hanya untuk Rabbnya???..... “Katakanlah, “ Jika bapak-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, ISTERI-ISTERImu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khuwatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya serta berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNya” dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”…..[9:24]

Oh tidak!! Aku tidak mahu menjadi penyebab si mujahid leka akan tanggungjawabnya yang lebih besar…tanggungjawabnya utk Ad-Deen ini…. Tapi sanggupkah??...sanggupkah diri ini hanya memperoleh secebis hati si mujahid yg telah sarat dgn cintanya kepada yg lebih berhak?? Sanggupkah diri ini sering ditinggalkn tatkala si mujahid perlu ke medan juang?? Malah sanggupkah diri ini melepaskn si mujahid pergi
sedangkn hati ini tahu si mujahid yg teramat di cintai mungkin akan keguguran di medan juang??..sanggupkah???

Ya Allah... Layakkah diri ini menginginkan suami semulia Rasulullah s.a.w?? sedangkn diri ini tidak sehebat Khadijah mahupun Aisyah... Lihat sahaja isteri-isteri Nabi... Ummul-muslimin...Ummi-ummi kita...lihat saja perjuangan dan pengorbanan mereka... lihat sahaja ketabahan hati mereka... sehinggakn setelah diberi pilihan antara cinta duniawi dan cinta mereka terhadap Allah dan Rasul... Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu “Jika kamu menginginkan kehidupan di dunia dan perhiasannya, maka kemarilah agar kuberikan
kepadamu mut’ah dan ku ceraikan kamu dengan cara yang baik“ [33:28]

Allah dan Rasul tetap menjadi pilihan! Mampukah
aku menjadi seperti mereka?? Mampukah aku membuat pilihan yang sama kelak, setelah mabuk di lautan cinta kehidupan berumah tangga?? Mampukah aku
mengingatkn si mujahid tatkala dia terlupa dan terleka dari cintanya dan tugasnya demi Rabbnya?? Atau aku juga akan turut hanyut malah lebih melemaskn
lagi si mujahid dengan cinta duniawi?? Ah sudah wahai hati, hentikan saja angan-anganmu, hentikan saja kiraan waktumu.... Masanya belum tiba utuk kau
memiliki si mujahid, kerana kau sendiri belum lagi menjadi seorang mujahidah yang sebenar!!



والله تعالى أعلم

MENUTUP AIB ORANG LAIN.


Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka buruk (kecurigaan), karena sebagian dari prasangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (QS. Al Hujuraat:12)

Ketika Nabi Nuh naik kapal, maka dinaikanlah berbagai hewan ternak dan binatang lainnya, termasuk anjing dan kucing secara berpasang-pasangan. Binatang itu dilarang melakukan perkawinan selama berada dalam kapal karena dikhawatirkan muatan kapal bertambah berat dan meyempit.

Alkisah, anjing tidak sabar hingga terjadilah perkawinan. Sialnya pelanggaran itu ternyata diketahui oleh kucing. Sang kucing pun mengadu kepada Nabi Nuh. Lalu anjing pun dipanggil oleh Nabi Nuh, dan otomatis ia mendapat celaan, namun anjing itu tidak mengakui perbuatannya.

Pada hari yang lain, anjing itu pun melakukan palanggaarana lagi, dan kucing pun mengadu lagi kepada Nabi Nuh. Lalu anjing itu dipanggil kembali dan dicela lagi oleh Nabi Musa, namun kali ini pula anjing tetap tidak mengakui perbuatannya. Karena kucing merasa jengkel, maka kucing berkata: “Ya Nabi Nuh, aku menyaksikannya sendiri, anjing itu telah melakukan pelanggaran, dan kalau saja engkau berdoa kepada Allah, pastilah nyata tanda-tandanya, dan engkau dapat melihatnya sendiri”.

Maka berdoalah Nabi Nuh, kemudian pada hari yang lain, anjing itu melakukan perkawinan lagi dan kali ini ternyata alat vitalnya menjadi lengket dan sulit dipisah. Pada kesempatan ini segeralah kucing mengadu kepada Nabi Nuh, hingga nyatalah bukti yang dilihat sendiri oleh Nabi Nuh.

Akibatnya anjing merasa malu, dan ia pun berdoa: “Ya Tuhan, bukakanlah cela kucing dihadapan makhluk-makhluk lain, di saat kawin, sebagaimana dia telah membuka cela kami”. Maka dikabulkanlah doa itu oleh Allah, hingga ketika mereka melakukan perkawinan, kucing-kucing itu berteriak-teriak demikianlah akibat membongkar rahasia dan aib anjing.

Kisah yang menarik. Kita sering lupa, selalu sibuk mencari kekurangan orang lain, sementara kekurangan diri sendiri terlupakan. Seakan-akan kita telah bersih dari segala cela dan dosa. Merasa diri lebih baik dari orang lain. Hal ini terbalik. Seharusnya kita sibuk mencari kelemahan diri sendiri, introspeksi diri, menghisab diri sebelum nanti Allah menghisab diri kita. Coba kita renungkan peringatan Rasulullah SAW.

“Wahai sekalian orang yang mengaku berislam dengan lisannya dan iman itu belum sampai ke dalam hatinya. Janganlah kalian menyakiti kaum muslimin, janganlah menjelekkan mereka, jangan mencari-cari aurat mereka. Karena orang yang suka mencari-cari aurat saudaranya sesema muslim, Allah akan mencari-cari auratnya. Dan siapa yang dicari-cari auratnya oleh Allah, niscaya Allah akan membongkarnya walau ia berada di tengah tempat tinggalnya.” (HR. At-Tirmidzi)

“Tidaklah Allah menutup aib seorang hamba di dunia melainkan nanti di hari kiamat Allah juga akan menutup aibnya.” (HR. Muslim)

والله تعالى أعلم

KATA-KATA INI...



Renunganlah Kata-Kata ini

Renungan Seketika.... Fahamilah. .

1. Jangan tertarik kepada seseorang kerana parasnya sebab keelokan paras dapat menyesatkan. Jangan pula tertarik kepada kekayaannya karena kekayaan dapat musnah. Tertariklah kepada seseorang yang dapat membuatmu tersenyum, karena hanya senyum yang dapat membuat hari-hari yang gelap menjadi cerah. Semoga kamu menemukan orang seperti itu.

2. Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan pergilah ke tempat-tempat kamu ingin pergi. Jadilah seperti yang kamu inginkan, karena kamu hanya memiliki satu kehidupan dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal yang ingin kamu lakukan.

3. Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan. Tetapi acap kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.

4. Sahabat terbaik adalah dia yang dapat duduk berayun-ayun di beranda bersamamu, tanpa mengucapkan sepatah katapun, dan kemudian kamu meninggalkannya dengan perasaan telah bercakap-cakap lama dengannya.

5. Sungguh benar bahwa kita tidak tahu apa yang kita miliki sampai kita kehilangannya, tetapi sungguh benar pula bahwa kita tidak tahu apa yang belum pernah kita miliki sampai kita mendapatkannya.

6. Pandanglah segala sesuatu dari kacamata orang lain. Apabila hal itu menyakitkan hatimu, sangat mungkin hal itu menyakitkan hari orang lain pula.

7. Awal dari cinta adalah membiarkan orang yang kita cintai menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kita inginkan. Jika tidak, kita hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kita temukan di dalam dia.

8. Orang-orang yang paling berbahagiapun tidak selalu memiliki hal-hal terbaik, mereka hanya berusaha menjadikan yang terbaik dari setiap hal yang hadir dalam hidupnya.

9. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dengan beberapa orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterimakasih atas karunia itu.

10. Hanya diperlukan waktu seminit untuk menaksir seseorang, sejam untuk menyukai seseorang dan sehari untuk mencintai seseorang, tetapi diperlukan waktu seumur hidup untuk melupakan seseorang.

11. Kebahagiaan tersedia bagi mereka yang menangis, mereka yang disakiti hatinya, mereka yang mencari dan mereka yang mencoba. Karena hanya mereka itulah yang menghargai pentingnya orang-orang yang pernah hadir dalam hidup mereka.

12. Cinta datang kepada mereka yang masih berharap sekalipun pernah dikecewakan, kepada mereka yang masih percaya sekalipun pernah dikhianati, kepada mereka yang masih mencintai sekalipun pernah disakiti hatinya.

13. Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan tidak pernah memiliki keberanian untuk mengutarakan cintamu kepadanya.

14. Jangan pernah mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau mencoba, jangan pernah menyerah jika kamu masih merasa sanggup, jangan pernah mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.

15. Memberikan seluruh cintamu kepada seseorang bukanlah jaminan dia akan membalas cintamu. Jangan mengharapkan balasan cinta, tunggulah sampai cinta berkembang di hatinya, tetapi jika tidak, berbahagialah karena cinta tumbuh di hatimu.

16. Ada hal-hal yang sangat ingin kamu dengar tetapi tidak akan pernah kamu dengar dari orang yang kamu harapkan untuk mengatakannya. Namun demikian, janganlah menulikan telinga untuk mendengar dari orang yang mengatakannya dengan sepenuh hati.

17. Waktu kamu lahir, kamu menangis dan orang-orang disekelilingmu tersenyum. Jalanilah hidupmu sehingga pada waktu kamu meninggal, kamu tersenyum dan orang-orang di sekelilingmu menangis.



والله تعالى أعلم

Saturday, July 17, 2010

HENTIKAN SEKARANG!!!





Sabda Rasulullah SAW: 2 golongan manusia yang bakal menjadi penghuni neraka –satu kaum yang ada bersama mereka cemeti seperti ekor lembu untuk memukul manusia dan wanita yang berpakaian, tetapi bertelanjang, berlenggang lenggok kepala mereka bagaikan bonggol unta. Mereka tidak akan masuk ke syurga dan tidak akan mencium wangi syurga, sedangkan wanginya akan dapat dicium dari
jarak sekian dan sekian
(H.R Muslim).


والله تعالى أعلم

DOA ORANG YANG TERANIAYA







Suatu pagi seorang laki-laki pergi berburu untuk mendapatkan rezeki yang halal. Namun hingga sore, ia belum mendapat satu pun binatang buruan. Lalu ia berdoa dengan tulus:"Ya Allah, anak-anakku menunggu kelaparan di rumah, berilah aku seekor binatang buruan". setelah doanya ia panjatkan, Allah memberikannya rezeki, jala yang dibawa pemburu itu mengenai seekor ikan yang sangat besar. Ia pun bersyukur kepada Allah. kemudian, beranjaklah ia pulang dengan hati riang.

Di tengah jalan, ia bertemu dengan kelompok orang dengan seorang raja yang hendak berburu. Raja heran dan takjub luar biasa begitu melihat ikan besar yang dibawa pemburu itu. Lalu, ia menyuruh pengawal untuk merampas ikan itu dari sang pemburu.

Tanpa susah payah, raja itupun mendapatkan ikan itu. dengan gembira, ia langsung pulang. Ketika sampai di istana, ia mengeluarkan dan membolak-balik ikan itu sambil tertawa ria. tiba-tiba ikan itu mengigit jarinya. akibatnya, badan sang raja panas dingin, sehingga malam itu sang raja tidak bisa tidur.

dengan rasa cemas, raja itupun memerintahkan agar seluruh dokter dihadirkan untuk mengobati sakitnya. semua dokter menyarankan agar jarinya itu dipotong untuk menghindari tersebarnya racun ke anggota badan lain. Raja pun menyetujui nasihat mereka. Namun setelah jarinya dipotong, ia tetap tidak dapat istirahat karena ternyata racun itu telah menyebar ke bagian tubuh lainnya,

Para dokter pun menyarankan agar pergelangan tangan raja dipotong dan raja pun menyetujuinya. Namun setelah pergelangan tangannya dipotong, tetap saja raja tidak dapat memejamkan matanya, bahkan rasa sakitnya makin bertambah. ia berteriak dan meringis dengan keras karena racun itu telah merasuk dan menyebar ke anggota tubuh lainnya.

Seluruh dokter akhirnya menyarankan agar tangan hingga siku raja dipotong. raja pun menyetujuinya. Setelah tangan hingga sikunya dipotong, sakit jasmaninya kini telah hilang, tetapi diri dan jiwanya tetap belum tenang. Semua dokter akhirnya menyarankan agar raja dibawa ke seorang dokter jiwa (ahli hikmah).

Dibawalah sang raja menemui seorang dokter jiwa. dan diceritakan seluruh kejadian seputar ikan yang ia rampas dari pemburu itu. Mendengar hal itu, ahli hikmah berkata, "Jiwa Tuan tetap tidak akan tenang selamanya sampai pemburu itu memaafkan dosa dan kesalahan yang telah Tuan perbuat."

Kemudian raja itupun mencari pemburu itu.setelah didapatkan, raja menceritakan kejadian yang dialaminya. dan ia memohon agar si pemburu itu memaafkan semua kesalahannya. Si pemburu pun memaafkannya sambil berjabat tangan.

Sang raja penasaran ingin mengetahui apa yang dikatakan si pemburu ketika raja merampas ikannya. "Wahai pemburu apa yang kau katakan ketika aku merampas ikanmu itu?" tanya sang raja.

"Aku hanya mengatakan 'ya Allah sesungguhnya dia telah menampakkan kekuatannya kepadaku, perlihatkanlah kekuatan-Mu kepadanya!" jawab pemburu itu. Sungguh, doa orang teraniaya sangat mustajab, maka berhati-hatilah dalam bertindak.

والله تعالى أعلم

6HAK ORANG MUSLIM TERHADAP MUSLIM YANG LAIN

Sahabat yang dirahmati Allah,
Sebagai seorang Muslim kita mempunyai beberapa tanggungjawab dan hak kepada saudara sesama Muslim. Tanggungjawab ini kita tidak boleh di abaikan dan memandang ringan sahaja. Apabila kita dengan ikhlas memenuhi tanggungjawab ini maka kita akan mendapat pahala dan ganjaran yang besar disisi Allah s.w.t. Begitu juga sebaliknya apabila kita tinggalkan tanggungjawab dan hak sesama Muslim kita akan mendapat dosa dan di akhirat nanti Allah s.w.t. akan murka kepada kita.

Dari Abi Hurairah (ra) katanya: Telah bersabda Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam): Hak Muslim terhadap Muslim lainnya ada enam. (Baginda) ditanya: Apakah hak-hak tersebut, ya Rasulullah? Jawab baginda:
1. Jika kamu bertemu dengannya, ucapkanlah salam padanya.
2. Jika dia mengundangmu, hadirilah undangannya.
3. Jika dia minta nasihatmu, berilah dia nasihat.
4. Jika dia bersin dan bertahmid, maka tasymitkan dia.
5. Jika dia sakit, maka kunjungilah dia.
6. Jika dia meninggal dunia, maka ikutilah (jenazah) nya.
(Hadis Riwayat Muslim)

Sahabat yang dimuliakan,
Terdapat enam hak yang perlu kita tunaikan terhadap saudara kita sesama Muslim dengan kita melaksanakannya kita akan mendapat kebaikan di dunia dan akhirat.

أمين يا رب العلمين

Friday, July 16, 2010

WAHAI MUSLIMAH

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

[Al-Ahzab 33 : 59]

Wahai muslimah,

Tidak perlulah kita bertegang-tegang mahu menyamaratakan hak kita dengan lelaki. Wanita dan lelaki sama, tapi bukan setara dalam segala hal. Ada perkara yang Allah beri kelebihan kepada lelaki kerana kemampuannya, ada yang kurang juga pada mereka. Begitu juga wanita. Kita tidak akan setara dalam semua perkara. Kita harus yakin bahawa Allah itu maha adil dan tidak akan menzalimi hamba-hambanya. Setiap perkara yang disyariatkan pasti ada hikmahnya. Pasti.

Dan tidak perlu juga mempertahankan hak wanita dalam Islam, kerana Islam sudah pun menjaga hak-hak wanita.

Islam itu syumul, sempurna. Cuma yang mencacatkan syariatnya adalah penganutnya. Bezakan antara Islam dan perlakuan penganutnya. Jangan terus-terusan melulu menuduh Islam itu dan ini bila melihat perlakuan salah penganutnya. Sesuaikan diri anda dengan Islam, bukan menyesuaikan Islam dengan diri anda.

LEBIH-LEBIHNYA KITA SEKARANG..




Kita sebenarnya..lebih gembira menyambut 1 Januari daripada 1 Muharram !.lebih tahu apa itu 14 Februari daripada 12 Rabiulawal !.lebih membesarkan hari Sabtu dan Ahad daripada hari Jumaat ! .lebih khusyuk mendengar lagu daripada mendengar Azan !.lebih suka lepak, tidur, tengok TV..dll daripada Solat dan mengaji !......lebih tahu tentang artis pujaan kita daripada nama nabi-nabi Allah !.lebih suka menyebut hello! dan hi! daripada Assalamualaikum !.lebih suka menyanyi dangdut, rap, hip-hop...dll daripada berwirid atau bertahmid !.lebih suka memuji manusia daripada Tuhan kita sendiri !......lebih suka membaca majalah hiburan daripada buku-buku agama !.lebih suka ke konsert, karaoke daripada ke ceramah agama !.lebih suka memaki, mengumpat orang daripada memuji mereka !.lebih suka mencarut , @#!*@!! daripada menyebut MasyaAllah !.lebih suka kemungkaran daripada membuat kebaikan ! .lebih bangga dengan kejahilan kita daripada bersyukur dengan keimanan kita !.lebih cintakan dunia daripada urusan akhirat !
TETAPI bila ditanya arah tujuan kita, kita pasti akan jawab bahawa...
KITA SEBENARNYA.. .....lebih suka menuju ke Syurga daripada ke Neraka !Layakkah kita dengan Syurga milik Allah???
tak guna berpelajaran tinggi, kalau akal ditahap kakitak guna berdiploma, berdegree, kalau hanya suka berdengki tak guna bermuka-muka, kalau sekadar menyakitkan hati tak guna juga berkata-kata, jika hati itu buta.....
biarlah kita bodoh di depan orang, tapi pandai diakal sendiri.biarlah kita hodoh di pandang orang, tapi mulia dihati

والله تعالى أعلم

Thursday, July 15, 2010

KENAPA TAK ROGOL SAYA...???




Kenapa Tak Rogol Saya?

Kisah benar ini berlaku di US.


Ia tentang seorang wanita dari Malaysia yang bekerja di US. Dia memakai tudung dan memiliki akhlak yang
bagus.

Suatu malam perempuan ini dalam
perjalanan balik ke rumah dari tempat kerjanya. Kebetulan dia mengambil jalan singkat untuk pulang. Jalan
yang diambil pula agak tersorok dan
tidak banyak orang yang lalu lalang pada masa itu.

Disebabkan hari yang agak sudah lewat,
berjalan di jalan yang agak gelap sebegitu membuatkan dia agak gelisah dan rasa
takut. Lebih-lebih lagi dia berjalan
bersaorangan.

Tiba-tiba dia nampak ada seorang lelaki (kulit putih Amerika) bersandar di dinding di tepi lorong
itu. Dia sudah mula rasa takut dan tak
sedap hati. Apa yang dia boleh buat waktu tu adalah berdoa ke hadrat Allah memohon keselamatan atas dirinya. Dia baca
ayat Kursi dengan penuh pengharapan agar
Allah membantu dia disaat itu.

Masa dia melepasi tempat lelaki itu
bersandar, dia sempat menoleh dan dapat mengecam muka lelaki itu. Nasib
baik lelaki itu buat tidak endah dan
perempuan ini selamat sampai ke
rumahnya.

Keesokkan paginya, wanita ini terbaca dalam akhbar yang seorang perempuan telah dirogol oleh seorang lelaki
yang tidak dikenali dekat lorong yang
dia jalan semalam hanya 10 minit selepas dia melintasi lorong tersebut. Muslimah ini yakin benar lelaki kulit putih
yang dia lihat semalam adalah perogol
itu.

Atas rasa tanggungjawab dia terus ke balai polis dan buat aduan. Wanita ni dapat mengenalpasti suspek
melalui kawad cam dan selepas siasatan
dilakukan, polis dapat bukti bahawa lelaki tersebut adalah perogol yang dicari.

Tapi perempuan ini hairan juga kenapa lelaki tadi tak jadikan dia mangsa ketika dia melalui lorong tersebut
walhal dia keseorangan di masa tu,
tetapi lelaki tadi rogol perempuan yang lalu selepas dia. Wanita ini nak
tahu sangat sebabnya. Jadi dia minta
kebenaran polis untuk bercakap dengan perogol
tadi sebelum hukuman dijatuhkan (sebelum lelaki tadi di bawa ke
tempat lain).

Dia pun tanya perogol itu..

“Why don’t you do anything to me on that
night even though you know that I’m alone?”
(Kenapa awak tak buat apa-apa kat saya
malam tu walaupun awak tau saya seorang je masa
tu?)

Perogol tu jawab:

“No, you are not alone. That night I saw
two young man walking with you. One on your right side and the other one
was by your left side. If you were alone
of course you will be my victim.”
(Tak, awak bukan berseorangan. Malam tu
saya nampak ada 2 orang lelaki berjalan dengan
awak. Seorang sebelah kanan awak dan sorang lagi sebelah kiri awak.
Kalaulah awak sorang2 malam tu, sudah
pasti awak jadi mangsa saya..)

Wanita ni rasa amat terkejut bila dengar
penjelasan perogol tu. Dia bersyukur ke hadrat
Allah kerana memelihara dia malam itu, mungkin juga berkat ayat Kursi
yang dia baca malam itu.

p/s : MORAL CERITA INI???

Jika kita sebagai hambaNya menurut
segala perintah dan meninggalkan segala laranganNya, Dia pastinya akan sentiasa dekat dengan kita dan
memelihara kita. Wanita tadi
pertama-tamanya menutup aurat di US dan memang seorang yang menjaga
batas-batas yang ditetapkan Islam.
Mungkin dua orang lelaki yang menemani wanita itu adalah malaikat yang diutuskan Allah untuk menjaga
hambaNya yang sentiasa ingat akan
diriNya.

"...Barang siapa membaca ayat Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya,Allah mewakilkan 2 orang Malaikat
memeliharanya hingga subuh. Barang siapa
yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya ..."
[Dari Abdullah bin ‘Amr r.a.]

Sebuah kisah benar yang sangat sangat menarik pada pandangan ku...
semoga kite semua mendapat pengajaran dan ilmu yang bermanfat...
sebagai hamba kita seharusnya percaya dengan kemampuan senjata orang mukmin iaitu DOA….

semoga kita sentiasa dipeliara Allah dari
kejahatan syaitan yang di rejam…….



والله تعالى أعلم

RISALAH WANITA






RISALAH WANITA

Untuk mu Wanita....

Sesungguhnya kejadimu terlalu unik , tercipta dari tulang rusuk Adam yang bengkok

menghiasi taman-taman yang indah lantas menjadi perhatian sang kumbang.

Bentenglah dirimu dengan perasaan malu yang bertunjangkan keimanan & keindahan taqwa kepada Allah

Hiasailah wajah mu dengan titisan wudhuk ...

Ingatlah bahawa ciri-ciri seorang solehah ialah ia tidak melihat kepada lelaki & lelaki tidak melihat kepadanya.

sesuatu yang tertutup itu lebih berharga jika dibandingkan dengan sesuatu yang terdedah.....

umpama sebutir permata yang diletakkan dalam satu bekas yang tertutup sudah pastinya keinginan untuk melihat permata yang tersembunyi itu melebihi daripada yang terdedah,

Wanita solehah yang taat & patuh pada Al-Khaliq dalam melayari liku-liku kehidupannya adalah harapan setiap insan yang bernama Adam...

Namun.....ianya memerlukan pengorbanan & mujahadah yang tinggi kerana ianya bercanggah dengan nafsu serakah yang bersarang dalam dirimu lebih-lebih lagi title gadis yang kau miliki sudah pasti darah mudamu mencabar rasa keimanan yang ada .......

sesiapa yang inginkan kebaikan maka Allah akan memudahkan baginya jalan-jalan kearah itu , yang penting engkau mempunyai azam, usaha & istiqomah.........

Akuilah hakikat dirimu menjadi fitnah kepada kebanyakan lelaki.... seandainya pakaian malumu kau tanggalkan dari tubuhmu maka sudah tiada lagi perisai yang dapat membentengimu....

Sesungguhnya nabi ada mengatakan tentang bahaya dirimu

" Tidak ada suatu fitnah yang lebih besar yang bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain fitnah yang berpunca daripada wanita "

berpandukan lah pada Al-Quran & Sunnah untuk setiap langkah & tindakanmu

jangan biarkan orang lain mengeksploitasikan dirimu untuk kepentingan tertentu...

Sesungguhnya Allah telah mengangkat martabatmu sebaris dengan kaum Adam. kau harapan ummah dalam melahirkan para mujahid & mujahidah yang bisa mengongcangkan dunia dengan sentuhan lembut tangan mu....


والله تعالى أعلم

LELAKI SOLEH



ciri-ciri lelaki soleh


1-Seorang lelaki yang beriman…

-Yang hatinya disaluti rasa takqwa kepada Allah…
-Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Islam…
-Yang sentiasa haus dengan ilmu…
-Yang sentiasa dahaga akan pahala…
-Yang solatnya adalah maruah dirinya…
-Yang tidak pernah takut untuk berkata benar…
-Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu…
-Yang sentiasa bersama kumpulan orang-orang yang berjuang di jalan Allah…

2-Lelaki yang menjaga tuturkatanya

-Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya…
-Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya…
-Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang…
-Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh - yang bersifat jembalang…
-Lelaki yang menghormati ibunya…
-Yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga…
-Yang akan mendidik isteri dan anak-anak mendalami Islam…
-Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan…
-Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat…

3-Sentiasa bersedia untuk menjadi imam…

-Yang hidup dibawah naungan Al-Quran dan mencontohi sifat Rasulullah…
-Yang boleh diajak berbincang dan berbicara…
-Yang menjaga matanya dari berbelanja…
-Yang sujud penuh kesyukuran dengan rahmat Allah keatasnya…

4-Tidak pernah membazirkan masa…

-Matanya kepenatan kerana penat membaca…
-Suaranya lesu kerana penat mengaji dan berzikir…
-Tidurnya lena dengan cahaya keimanan…
-Bangunnya subuh penuh kecergasan…
-Kerana sehari lagi usianya bertambah penuh kematangan…

5-Sentiasa mengingati mati…

-Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat…
-Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga…
-Agar berputik tunas yang bakal menjadi baka yang baik…
-Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian…
-Lelaki yang tidak terpesona dengan buaian dunia…

Kerana dia mengimpikan syurga…
Di situlah rumah idamannya…
Dan dia ingin membawa saya bersama…

Wednesday, July 14, 2010

SEPERTI KUCING




Jangan perasan macam kucing ni ya...

Sombong

berlagak

lupa diri

anggap orang lain semua tak betul tak hebat...

hemmm...

“Aku akan belokkan dari keterangan-Ku, orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi, di luar kebenaran.” (Surah al-A’raf, ayat 146)

“Sesungguhnya, orang yang menyombongkan dirinya dari menyembah Aku, akan masuk neraka jahanam dengan kehinaan.” (Surah al-Mukmin, ayat 60)

Sabda Rasulullah s.a.w :-

“Bahawa siapa yang memuji dirinya sendiri atas suatu amal salih, bererti sudah tersesat daripada mensyukurinya, dan gugurlah segala amal perbuatannya.”

Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud:

“Orang yang sombong, keras kepala dan takbur, akan dikumpulkan pada hari kiamat, dalam bentuk semut yang kecil, yang dipijak mereka oleh manusia, kerana hinanya mereka pada Allah.” (Diriwayatkan oleh Al-Bazzar dari Abu Hurairah)


والله تعالى أعلم